Profesi Gamers?


Barusan saya baca di detikinet muncul pertanyaan di benak saya, apakah Gamers online bisa dijadikan profesi? suatu karier yang cukup menjanjikan? mendengar kata-kata “Gamer online bisa menjadi suatu karir,” ujar Andi. Alasannya, “karena untuk yang sudah pada tingkat profesional, hadiah yang diperebutkan sangatlah besar,” memang cukup beralasan. Namun yang perlu di garis bawahi disini jika Gamers online tersebut sudah pada tingkat profesional. Pertanyaannya bagaimana untuk bisa mencapai ke tingkat profesional? melihat dari hasil paparan yang bisa dikatakan hasil survey Gamers online kebanyakan dari murid SMP-SMA, mengingat rutinitas sekolah mereka yang memang sangat dibutuhkan sebagai pembekalan masa depan. Apakah para orang tua saat ini juga sudah bisa memahami bahwa Gamers online adalah karir yang cukup menjanjikan? Yang mungkin pada suatu saat bisa di masukkan ke dalam suatu cabang olahraga??😉 who knows..

Tulisan ini hanya sebuah bentuk pemikiran yang spontan tentang keadaan di sekitar.

Andi kemudian menyontohkan seorang gamer yang bernama David. David yang juga merupakan peserta RWC mengaku telah mengumpulkan uang senilai Rp 200 juta. “Semua itu hanya dari mengikuti berbagai perlombaan game sejak tahun 1999,” timpal David.

6 thoughts on “Profesi Gamers?

  1. Ngomong-ngomong soal gamer profesional, gw sering geli kalo ngedenger istilah CYBERATHLETE.

    Biasanya, orang yang punya gelar ini dibagi jadi 2 kelompok:
    1. Kurus banget soalnya kerjaannya maen di warnet melulu, gizi makanan ga terurus soalnya yang masuk cuma indomie sama nasi telor
    2. Gemuk banget soalnya sepanjang hari ga gerak cuma duduk di depan pc sambil makan

    Masa kaya gitu disebut atlit. Hehe.

    Menurut gw, di Indonesia ini agak susah kalau mau ada istilah ‘gamer profesional’, soalnya pandangan dari masyarakat sekitar juga beda dengan di luar.

    Orang-orang yang betul-betul mendedikasikan dirinya buat game pada suatu saat pasti sampai di titik di mana dia menyadari kalau kemampuannya itu nggak terlalu berguna untuk kehidupan nyata (contoh: ‘ngapain coba gw ngabisin waktu maen ginian. biarpun gw level 99999 juga tetep aja gw ga punya cewe/DO/diusir ortu/dll. orang2 yang gw impress cuma sesama pecundang’)

  2. hmmm buat orang yg mendedikasikan untuk bermain game.. pasti ada untungnya.. di kehidupan nyata jg ada.. bisa dapet duit kan..
    bahkan sekarang ada game luar yang udah bisa nuker mata uang di dalem gamenya ama mata uang beneran..
    jd gamer kalo bener2 pasti ada untungnya..
    kalo bisa saran dari ku dedikasikan dirimu buat satu game aja. jgn semua game di mainkan jg (karena satu game saja bisa menghabiskan beberapa tahun untuk benar2 memahami. ex: CS, RO, WOW)
    di usir ortu? ngga lha wong dari game kamu bisa idup n beli rumah. Gak punya cewe??? hahaha malahan di dalem game ntu dapet cewe banyak😄. ex: game ayodance skrng.. wakaka gw dapet kenalan cewe brp banyak euy ^ ^. DO??? gak lha kalo bisa ngatur waktu game dan kuliah..
    Buktinya gw sekarang bisa jualan gold di wow buat idup n lagi cari game baru buat penghasilan baru..
    ibarat kata game tsb adalah kantor kita.. jd kalo mo bisa menghasilkan mesti usaha keras lha
    p.s : lvling tuh buat nyari pengalaman dalam bermain karakter tsb. ex; lvling knit dalam game ro ampe lvl 80 or jd 99.. buat ngelatih kita dalam menguasai semua skill knit tsb.. gunanya? ikut rwc deh pasti beguna nanti.. karena kita sudah menguasai skill mana yang harus di pakai saat melawan orang..

    btw ketika sampai titik dimana kita mo pensiun maen game!! itu cuma buat gamer yang ngga ketemu ama komunitas game tsb..
    kalo gamer yang udah ketemu komunitas or dapet kenalan n koneksi.. gak mungkin orang tsb bakal berhenti sampai titik napas trakhirnya..
    kk saya dapat kerjaan bikin web gara2 maen game kok ;p

  3. Menarik baca nih artikel. Walo aku liat ini ditulis Juli 2007, di slh satu mjlh game yg aku baca di thn 2008 ini, terms “Professional Gamers” dan “Cyber Athletes” tetap aja malah makin byk dipake. Bahkan aku kutip dr majalah itu yah:
    “..Apalagi kini pemerintah Indonesia, terutama Menpora, mulai mempertimbangkan game sebagai salah satu cabang olahraga di Indonesia stlh event ICT 2007″…

    Jd bisa jadi di masa mendatang bnr2 makin byk org yg cari duit sbg professional gamers…(yah emang usianya juga msh usia sekolah kebanyakkan) and beneran disebut sbg atlit mau mrk itu kurus ato gendut hehehe…

    Aku sbg cw sih suka maen game, tp bener kata saudara Ikki diatas, kalo smua game dimaenin makan byk wkt banget jd mending mantepin di satu game aja, kaya skrg contohnya aku lg makin memperdalam game Master of Fantasy hehe…

    Pokoknya pedomannya yah “segala sesuatu jgn berlebihan”.. seimbang deh maen game ma jalanin kehidupan di dunia nyata😉

    Kalo mo mampir ke blog aku disini ya http://imoetgamer.blogspot.com =)

  4. eh… emang dulu pernah kepikiran lho kalo profesi kita gamer…. tapi kayaknya lebih enak kalo game itu dijadiin hobi deh… daripada ngdrugs mendingan ngegame.

  5. Menarik, dr tulisan yg udah ditulis dr 2007 ini, sampe skrg akhir 2008,
    ada perkembangan pesat di dlm dunia “cyberathlete”.

    pertanyaan si Jags “mungkin pada suatu saat bisa di masukkan ke dalam suatu cabang olahraga??😉 who knows..” akan segera menjd kenyataan😀

    Baca ulasan terbarunya di blog aku deh, br dpt infonya hr ini nih😉

    http://imoetgamer.blogspot.com

    Prediksi kk Jags keren oi😉

Comments are closed.